Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Rabu, 3 Disember 2014

Bubur Asyura


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Tuhan yang mentadbir seluruh alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Diam tak diam hari ni dah 11 Safar 1436H.  Apa yang saya nak ceritakan ni sebenarnya dah berlalu agak lama.  Saya nak cerita tentang bubur asyura atau orang Terengganu panggil sure yang biasanya dibuat pada atau selepas  10 Muharam.  Dari pemerhatian saya bubur asyura ni berlainan rupa, rasa dan bahan dari satu negeri dengan satu negeri.


Inilah rupa bubur asyura versi terengganu 

Ini ketika belum di potong dan yang
sudah disejukkan, dihiasi dengan
sambal ikan, telur dadar dan lain-lain




Bergotong royong memasak asyura.  Gambar-gambar
ni adalah gambar ketika memasak asyura
pada bulan Muharam baru-baru ni oleh keluarga
 sebelah pihak arwah suami

Selalunya membuat bubur asyura ni memerlukan kerjasama saudara mara atau jiran.  Bila seseorang tu nak membuat bubur asyura dia kenalah beritahu jiran-jiran dan saudara mara.  Tujuannya untuk menolong ketika memasak, memberikan semampunya bahan yang hendak dimasak, contohnya beras, gula, ikan, dan lain-lain.  Keperluan utama tuan rumah yang siapkan.

Teringat masa kecik-kecik dulu ketika bubur ni masih lembut dan sebelum dituangkan kedalam bekas, kanak-kanak akan berebut-rebut untuk mendapatkan bubur yang masih lembik tu.  Kami makan dalam tempurung bekas kelapa yang dikukur.  Sudunya kami guntingkan daun kelapa.

Biasanya asyura ni akan dibuat oleh orang yang sama pada tiap-tiap.  Bila asyura ni dah keras, jiran-jiran dan saudara mara yang menyumbang dipulangkan balik bekas yang telah diisi barang sumbangan tadi.