Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Isnin, 12 September 2011

Duhai Hati, Janganlah Terkorban Dengan Dunia

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ




Sesekali hati mengeluh dengan kesusahan dan kepayahan hidup. Terasa pedih dan rapuh, sakitnya seperti tiada hati lain yang mampu mengerti.

Namun adakah kita sedar bahawa ia adalah ujian dari Allah?. Kepayahan itu sesungguhnya adalah satu bentuk tarbiyah-Nya kepada hati. Pernah hati bersyukur kerana mendapat perhatian yang sedemikian dari Tuhannya?

Terlebih banyak mengadu dari bertahmid rasanya.

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta."(Surah Al-Ankabut ayat 2-3)

"...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir." (Surah Yusuf ayat 87)

Tak tersedarkah hati bahawa segala yang diberinya itu adalah nikmat; kebahagiaan adalah nikmat, sakit adalah nikmat, perit itu adalah nikmat.

Duhai hati, sedarlah, bukannya Tuhanmu tidak mendengar segala jerit perih, betapa pedih peritnya derita apa yang dialami, betapa segala yang hati ingin, tidak semua kan hati perolehi. Bukankah Dia sudah terang-terang berfirman:

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Surah Al-Baqarah ayat 216)

Nah, Allah sendiri telah siap mengatur segala rencana perjalanan hidupnya hati. Mengapa harus merungut lagi dengan jalan yang ditempuhi?

Duri-duri dan halangan itu adalah rahmat. Redha dan pasrah lah, wahai hati.

Tidak sedarkah kita bahawa setiap langkah, setiap kudrat, setiap butir bicara, kerlip mata dan denyut jantung selama ini semuanya nikmat yang Allah beri dan pinjamkan lepada kita?

Selama ini, adakah setiap langkah dan kudrat digunakan untuk ke jalan kebaikan? Adakah setiap butir bicara hanya yang baik dan berhikmah sahaja?

Adakah kerlip mata dan sisa denyut jantung yang masih ada dimanfaatkan dengan amal ibadah?

Allah berhak mutlak ke atas hati kita. Kenapa hati kita masih perlu persoalkan mengapa ujian diturunkan kepada kita? Layakkah hati-hati ini mendapat syurga milik Allah SWT?

"Hai kaumku, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan sementara dan sesungguhnya akhirat itulah negeri yang kekal. Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dia tidak akan dibalasi melainkan sebanding dengan kejahatan itu. Dan barangsiapa mengerjakan amalan yang saleh baik laki-laki maupun perempuan sedang ia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk syurga, mereka diberi rezeki di dalamnya tanpa dihisab."(Surah Al Mu'min ; ayat 39-40)

Duhai hati, janganlah terkorban dengan dunia... sesungguhnya hidup hati sebenarnya untuk mencari mati yang sempurna...

Hati sangat tersentuh membaca N3 ini. Inilah lumrah hidup, suka duka silih berganti. Semoga Allah tabahkan hati saya dalam menerima kesedihan yang datang. Takkan Allah jadikan kita gembira selalukan. Mesti diselang seli suka dan duka.



Ihsan dari iluvislam

19 ulasan:

ahmad humairi berkata...

hati perlukan zikrullah agar ytak mati.

ajumohit berkata...

Betul tu kak, hati ini kdg2 mengeluh ujian dtg bertimpa2, di sebaliknya ada hikmah Dan nikmat yg tak terhingga

Kakzakie berkata...

Syaitan sentiasa menggoda anak cucu adam itu yg bila terlalai kena patah balik bila tersedar....

Abd Razak berkata...

Assalamualaikum kak ani..

Moga kak sihat hendaknya..

Kesusahan dan kemudahan, kemiskinan dan kekayaan, harta dan ilmu, nikmat dan musibah, pada hakikatnya hanyalah ujian yang diberikan oleh Allah swt kepada para hamba~Nya.

Barang siapa yang mampu bersyukur dan bersabar, maka merekalah yang niscaya termasuk dalam golongan orang-orang yang beruntung.

atie berkata...

assalamualaikum kak ....

semuanya datang dari Allah SWT semuanya nikmat... jika kita bersyukur....

a kl citizen berkata...

semoga Allah beri ketenangan melimpah buat kak ani

Ayu berkata...

Assalamualaikum buat puan KK...

MasyaAllah, terkedu seketika usai membaca entry indah ini...
Maha Suci Allah yang sudah mberikan nikmat kpd kita selama ini...
syukur kehadratNya...
tp, ngaku ayu di sni, kdg2 hati mudah terpesong dr memikirkan kebaikan disebalik kelemahan dan dugaan pd diri...

moga lepas ini, diri berubah kpd yg lebih baik..

thumb up for this entry...
=)

zulkbo berkata...

salam kak..
beginilah hidup kita
mati itu pasti..maka
bersedialah...kerana
rahsia Allah jua bila
kita bercakap soal tarikh
kematian kita..

Cikli berkata...

yang penting kita meminta dgn Allah.

Cikli berkata...

yang penting kita meminta dgn Allah.

Kunang-Kunang berkata...

Cikgu Humairi,

Betul, dengan mengingati Allah kita dapat legakan hati yang resah. Bila dah resah syetan tumpang sekaki menambah perasa agar lagi hiba.

Terima kasih.

Kunang-Kunang berkata...

Aju,

Sebagai makhluk yang lemah, memang kita terasa berat sangat ujian yang datang walaupun pun kita sedar ianya adalah cara Allah mengingatkan kita supaya kita tidak terlalai.

Kunang-Kunang berkata...

Kakzakie,

Setuju sangat dengan pandangan kakzakie. Kadang2 kita senang sangat terlalai bila diuji dengan kesusahan. Hati bercelaru tak tentu hala.

Kalau diikut mahu rosak iman kitakan.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Abd Razak,

Didoakan semoga saudara juga berada dalam kesihatan yang baik.

Memang ketika menghadapi kesukaran dan kesusahan kesabaran amat perlu.

Tapi tulah kadang2 kita tenggelam juga seketika dengan kesusahan dan keresahan hati. ketika itulah betapa kita perlukan seseorang untuk mengingatkan kita akan kebesaran dan kasih sayang Allah pada hambanya.

Kunang-Kunang berkata...

Atie,

Dengan bersyukur pada apa yang Allah berikan kepada kita, kita akan redha dengan apa pun kesusaha, kesedihan dan apa saja yang datang.

Kunang-Kunang berkata...

Cikgu Normah,

Terima kasih atas doa Cikgu tu. Semoga cikgu sekeluarga juga dilimpahkan Allah segala ketenangan dan kebahagian serta sentiasa hidup dalam keberkatan.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Ayu,

Begitulah kita. Kadang2 bukan kita tak tahu tetapi sebagai manusia yang sentiasa digoda syetan, bila menghadapi kesukaran dan kesedihan kita terlupa sejenak akan nikmat Allah yang terus menerus Allah berikan pada kita.

Semga Ayu diberikan keberkatan oleh Allah dalam hidup Ayu sekeluarga.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Saudara Zulkbo,

Betul tu, kalau kita kenangkan kematian yang pasti datang tu, kesusahan dan kesedihan didunia ini apalah sangat.

Akan doakan semoga saudara zulkbo sekeluarga juga diberkati Allah selalu.

Kunang-Kunang berkata...

CikLi,

Hanya Allah tempat kita meminta dan Allah pun dah berjanji akan memakhbulkan doa hambanya bila kita meminta. InsyaAllah.