Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Ahad, 8 Ogos 2010

Berfikirlah Sejak Bangun Tidur



Tidak memerlukan keadaan yang khusus bagi seseorang membolehkan ia itu berfikir. Bahkan bagi orang yang baru saja bangun tidur di pagi hari pun terdapat banyak sekali hal-hal yang dapat mendorongnya berfikir.

Terpampang sebuah hari yang panjang dihadapan seseorang yang baru saja bangun dari pembaringannya di pagi hari. Satu hari dimana rasa letih atau mengantuknya telah hilang. Ia telah bersiap sedia untuk memulakan hariannya. Ketika memikirkan perkara ini, ia teringat sebuah firman Allah:

"Dialah yang menjadikan untukmu malam (sebagai) pakaian, dan tidur untuk istirehat, dan Dia menjadikan siang untuk bangun berusaha."(QS. Al-Furqaan, 25: 47)

Setelah membasuh muka dan mandi, ia merasa benar-benar segar dan berada dalam keadaan sedar sepenuhnya. Sekarang ia mula berfikir tentang berbagai persoalan yang bermanfaat untuknya. Banyak lagi perkara lain yang lebih penting yang harus difikirkan selain hanya memikirkan tentang makanan apa yang akan dimakannya untuk sarapan pagi atau pukul berapa ia harus berangkat dari rumah.

Pertama sekali, ia harus fikirkan bahawa adalah satu keajaiban yang luar biasa apabila ia mampu bangun pada pagi esoknya dengan keadaan diri seperti hari-hari sebelumnya sedangkan ketika tidor pada malamnya ia tidak sedar apa-apa. Dia dapati jantungnya masih berdegup, ia dapat bernafas, bercakap dan dapat melihat alam sekeliling. Padahal ketika ia pergi tidur pada malamnya, tidak ada jaminan baginya bahawa semua hal ini akan kembali seperti sediakala di pagi harinya. Tidak pula ia mengalami apa-apa musibah pada malam itu. Misalnya, berlaku bencana alam yang dapat meragut nyawanya.

Ia juga berfikir kemungkinan ia mengalami masalah dengan tubuh badannya sebaik saja bangun tidor. Contohnya sakit yang luar biasa pada kepalanya dan lain-lain. Namun tak satupun perkara ini terjadi dan ia bangun tidur dalam keadaan selamat dan sihat. Memikirkan semua itu menjadikan ia berterima kasih kepada Allah atas kasih sayang dan penjagaan yang diberikanNya.

Memulakan hari yang baru dengan kesihatan yang sempurna menunjukkan bahawa Allah memberikan ia kesempatan untuk dipergunakan sebaik mungkin bagi mendapatkan keberuntungan yang lebih baik di akhirat. Bila mengingatkan semua ini, jadi sepatutnya ia harus menghabiskannya hari itu dengan melakukan perkara-perkara yang diredhai Allah.

Titik awal dalam mendapatkan keredhaan Allah ialah dengan memohon kepada Allah agar memudahkannya dalam mengatasi apa jua masalah. Doa Nabi Sulaiman adalah tauladan yang baik bagi orang-orang yang beriman: "Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapaku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau redhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat Mu ke dalam golongan hamba-hambaMu yang saleh"(QS. An-Naml, 27 : 19)

Bagaimana kelemahan manusia mendorong seseorang untuk berfikir?. Tubuh manusia yang sangat lemah ketika baru bangun dari tidur boleh mendorong manusia untuk berfikir: setiap pagi ia harus membasuh muka dan menggosok gigi. Sedar akan hal ini, ia pun merenungkan tentang kelemahan-kelemahannya yang lain. Keharusannya untuk mandi setiap hari. Penampilannya yang akan nampak begitu mengerikan jika tubuhnya tidak ditutupi oleh kulit ari, dan ketidakmampuannya menahan rasa mengantuk, lapar dan dahaga. Ini semua bukti-bukti tentang kelemahan dirinya.

"Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendakiNya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa." (QS. Ar-Ruum, 30: 54)

Bagi orang yang telah lanjut usia, bayangan dirinya di dalam cermin dapat menimbulkan berbagai fikiran dalam benaknya. Ketika menginjak usia dua dekad dari masa hidupnya, tanda-tanda proses penuaan telah kelihatan di wajahya. Ketika di usia 30'an kedut-kedut kulit mula kelihatan di bawah kelopak mata dan di sekitar mulutnya. Kulitnya tidak lagi mulus dan licin sebagaimana sebelumnya. Perubahan bentuk fizikal terlihat di sebahagian besar tubuhnya. Ketika memasuki usia yang semakin senja, rambutnya memutih dan tangannya menjadi rapuh.

Bagi orang yang berpikir tentang hal ini, usia senja adalah peristiwa yang paling nyata yang menunjukkan sifat fana dari kehidupan dunia. Ini mencegahnya dari kecintaan dan kerakusan pada dunia. Orang yang memasuki usia tua memahami bahawa detik-detik menuju kematian telah dekat. Jasadnya mengalami proses penuaan dan sedang dalam proses meninggalkan dunia ini. Tubuhnya sedikit demi sedikit mulai lemah walaupun rohnya tidaklah berubah menjadi tua. Sebahagian besar daripada manusia ketika mudanya, ia akan merasa sangat terpukau oleh ketampanan dirinya ataupun ada juga yang akan merasa rendah diri bila wajah mereka tidak tampan atau cantik.

Proses penuaan adalah bukti nyata bahawa kecantikan atau keburukan adalah sifat sementara penampilan seseorang. Sedangkan yang akan dinilai dan dibalas oleh Allah ialah akhlaq yang baik serta komitmen yang diperlihatkan oleh seseorang kepada Allah.

Setiap saat ketika menghadapi segala kelemahannya, manusia akan berfikir bahawa satu-satunya Zat Yang Maha Sempurna dan Maha Besar serta jauh dari segala ketidaksempurnaan adalah Allah, dan iapun mengagungkan kebesaran Allah. Allah menciptakan setiap kelemahan manusia ada tujuan ataupun maknanya. Antara tujuannya adalah supaya manusia tidak terlalu cinta kepada kehidupan dunia, dan tidak terpedaya dengan segala yang mereka ada dalam kehidupan dunia. Seseorang yang mampu memahami hal ini dengan berfikir akan mengharapkan agar Allah menciptakan dirinya di akhirat kelak bebas dari segala kelemahan.

12 ulasan:

Abd Razak berkata...

Salam Kak Ani...

Moga Kakak sihat hendaknya di sana..

Apakah kita orang yang bersyukur?
Allah SWT berfirman: "Maka ingatlah aku, Aku akan mengingat kalian. Dan bersyukurlah kepadaKu, jangan kalian kufur.' (Al-Baqarah:152)

Apakah jika ada orang berbuat baik kepada kita, kita berterima kasih kepadanya?
Apakah kita berterima kasih hanya dengan lisan atau juga dengan perbuatan?
Apakah jika Allah memberikan nikmat kepada kita dengan kemenangan atas orang zalim, atau orang yang berselisih; kita menerimanya dengan rasa tawadhu'?
Apakah yang kita lakukan jika Allah mengaruniakan nikmat kekuatan badan kepada kita?
Apa yang kita lakukan apabila Allah mengaruniakan ilmu dan pemahaman Kepada kita?
Apakah kita merasakan bahawa nikmat Allah terbatas pada makanan, minuman, harta dan yang seumpama itu?

Wallahu'alam

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Abd. Razak,

Akak sihat semoga Abd Razak begitu juga.

Sebenarnya kita kena belajar menjadi orang yang bersyukur dengan segala nikmat yang Allah beri kepada kita.

Kadang2 nikmat yang kita nampak Allah beri hanya yang berupa wang ringgit dan harta. Mereka lupa bahawa kesihatan yang baik juga merupakan nikmat Allah yang amat besar.

Dengan badan yang sihat kita dapat melakukan amal ibadat dengan sempurna, dapat mencari rezeki untuk digunakan bagi kegunaan dunia dan akhirat.

Itulah sebabnya kita disuruh muhasabah diri.

piewahid berkata...

salam kak,
t kasih atas peringatan dan perkongsian ini.

mmg org2 berilmu slalu mengingatkan supaya kita berfikir sejenak sebelum memulakan hari. memuhasabah dan merenung kekurangan diri. asal jgn lama sgt termenung sampai tak pergi kerja dah lah. :)

selamat berpuasa kpd akak sekeluarga.
semoga kita dpt menyempurnakan ibadah kali ini dgn sempurna dan amal ibadah kita diberkati.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Pie,

Semoga ibadah kita sentiasa diterima Allah.

Semoga Pie sekeluarga sentiasa di bawah rahmatNYA.

Ros Illiyyuun berkata...

Salam :)

Terima kasih...entri yang penuh berisi, membuatkan saya berfikir sejenak...Apakah ada hari esok untukku...? :)

P/S: Salam Ramadhan buat Kak Ani sekeluarga ye ..

a kl citizen berkata...

assalammualaikum kak ani

moga kita semua diberi peluang mendapat keampunan dan rahmat Allah

salam ramadhan

Kunang-Kunang berkata...

Walaalaikumussalam Ros,

Takut juga bila kenangkan ketika tidur kita dah setengah mati. Seandainya Allah tidak melepaskan nyawa yang dipegangnya sebentar ketika tidor, itulah saja hayat kita di dunia yang fana ni.

Dalam keadaan diri yang serba kekurangan bekalan untuk kesana rasa takut selalu ada.

Sama-samalah kita merebut peluang beribadat sebanyak mungkin di bulan Ramadhan yang berkat ini.

Kunang-Kunang berkata...

Walaalaikumussalam Cikgu Normah,

InsyaAllah mudah-mudahan Allah melimpah segala keberkatanNYA kepada kita di bulan yang mulia ini.

sahromnasrudin berkata...

salam kak..selamat menyambut ramdhan...sy ingin meminta maaf kak jika ada komen sy kpd kak yg buat kak tersinggung ya...semoga urusan ramdhan kita semua dipermudahkan oleh-Nya

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Sahrom,

Sama-samalah kita bermaaf-maafan seand ada salah silap semasa berblogging.

Semoga Ramadhan ini Allah memberkati kita semua.

Werdah berkata...

Salam Ani.

Sebelum terlupa, nak ucapkan selamat berpuasa esok,insyaAllah, semoga kita diberi kekuatan dan kesihatan untuk menjalani ibadah yang penuh barakah ini. Nak mohon maaf juga jika ada tersalah atau silap.

Baca N3 ini, kak teringat pernah suatu masa dahulu ketika bekerja di pejabat Kementerian Pelajaran bangunannya di sebelah dataran merdeka, hampir dengan masjid negara, setiap kali Jumaat adalah pegawai lelaki bawa balik risalah percuma. Ada satu risalah ni bincang bab penuaan, yang kak masih terkesan di hati sampai sekarang ialah apabila kita mati kita akan reput menjadi tulang belulang. Alat solek yang mencoretkan kecantikan buat kita dah hilang entah ke mana.

Benar Ani, akhlaklah yang menentukan tujuan kita nanti ke mana. Oleh itu bagi yang masih muda belia, ingatlah 5 perkara sebelum 5 perkara tu.

Dan bila nak tidur ingatlah apakah akan bangun pada paginya.

Mudah2an kita sentiasa beringat.

Kunang-Kunang berkata...

Salam Kak Werdah,

Alhamdulillah akhir saya dapat juga posting dari kak werdah. Ini bermakna akak dan sihatlah tu.

Sama-samalah kita mencuba sedaya sebanyak mungkin beribadah di dalam bulan yang berakah ni.