Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Jumaat, 30 Julai 2010

Memaafkan Bermanfaat Pada Kesihatan



Memaafkan seseorang yang pernah menyakiti hati kita memang sukar. Sungguhpun begitu sifat pemaaf adalah satu sifat mulia yang dianjurkan dalam Al Qur’an.

Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh. (QS. Al Qur’an, 7:199)

Dalam ayat lain Allah berfirman: "...dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." (QS. An Nuur, 24:22)

Mereka yang tidak mengikuti ajaran mulia Al Qur'an akan merasa sulit memaafkan orang lain. Mereka mudah marah terhadap apa saja kesalahan yang dilakukan orang kepadanya. Padahal, Allah telah menganjurkan orang beriman bahwa memaafkan adalah lebih baik:

... dan jika kamu maafkan dan kamu santuni serta ampuni (mereka), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. (QS. At Taghaabun, 64:14)

Juga dinyatakan dalam Al Qur'an bahawa pemaaf adalah sifat mulia yang terpuji.

"Tetapi barang siapa bersabar dan memaafkan, sungguh yang demikian itu termasuk perbuatan yang mulia." (Qur'an 42:43)

Berlandaskan hal tersebut, kaum beriman adalah orang-orang yang bersifat pemaaf, pengasih dan berlapang dada sebagaimana dinyatakan dalam Al Qur'an, "...menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain." (QS. Ali ‘Imraan, 3:134)

Para penyelidik percaya bahawa pelepasan hormon stres, keperluan oksigen yang meningkat oleh sel-sel otot jantung, dan kekentalan yang bertambah dari keping-keping darah yang memacu kepada pembekuan darah menunjukkan bagaimana kemarahan boleh meningkatkan peluang terjadinya serangan jantung. Ketika marah, degup jantung meningkat melebihi paras biasa dan menyebabkan naiknya tekanan darah pada pembuluh nadi. Oleh itu kemungkinan terkena serangan jantung amat besar.

Pemahaman orang-orang beriman tentang sikap memaafkan sangatlah berbeza dari mereka yang tidak menjalani hidup sesuai ajaran Al Qur'an. Meskipun banyak orang mungkin berkata mereka telah memaafkan seseorang yang telah menyakiti mereka, namun ianya memerlukan waktu yang lama untuk melepaskan diri dari rasa benci dan marah dalam hati. Sikap mereka menampakkan rasa marah itu.

Di lain pihak, sikap memaafkan orang-orang beriman adalah tulus. Ini adalah mereka tahu bahawa manusia diuji di dunia ini dan belajar dari kesalahan mereka. Mereka berlapang dada dan bersifat pengasih. Lebih dari itu, orang-orang beriman juga mampu memaafkan walau sebenarnya mereka berada di pihak yang benar dan orang lain salah

Ketika memaafkan mereka tidak membezakan antara kesalahan besar dan kecil. Mereka sedar kadang-kadang seseorang itu tidak menyedari telah menyakiti hati orang lain. Orang-orang beriman juga tahu bahawa segala sesuatu itu terjadi adalah menurut kehendak Allah dan berjalan sesuai dengan takdir yang telah ditentukan. Oleh itu, mereka berserah diri dengan peristiwa ini dan tidak pernah terbelenggu oleh amarah.

Menurut penemuan penyelidikan terbaru, para ilmuan Amerika membuktikan bahwa mereka yang mampu memaafkan adalah lebih sihat baik jiwa maupun raga. Orang-orang yang diselidik itu menyatakan bahawa penderitaan mereka berkurang setelah memaafkan orang yang menyakiti mereka. Penyelidikan tersebut juga menunjukkan bahawa orang yang belajar memaafkan merasa lebih baik, tidak hanya secara batiniah namun juga jasmaniah. Sebagai contoh, telah dibuktikan bahawa berdasarkan penelitian, gejala-gejala pada kejiwaan dan tubuh seperti sakit dada akibat stress [tekanan jiwa], susah tidur dan sakit perut sangatlah berkurang pada orang-orang ini.

Memaafkan, adalah salah satu perilaku yang membuat orang tetap iehat, dan merupakan satu sikap mulia yang seharusnya diamalkan setiap orang

Dalam bukunya, Forgive for Good[Maafkanlah demi Kebaikan], Dr. Frederic Luskin menjelaskan sifat pemaaf sebagai resepi yang telah terbukti bagi kesihatan dan kebahagiaan. Buku tersebut memaparkan bagaimana sifat pemaaf memacu terciptanya keadaan baik dalam pikiran seperti harapan, kesabaran dan percaya diri dengan mengurangi kemarahan, penderitaan, lemah semangat dan stres.

Semua penelitian yang ada menunjukkan bahwa kemarahan adalah sebuah keadaan fikiran yang sangat merosak kesihatan manusia. Memaafkan, di sisi lain, meskipun terasa berat tetapi ia terasa membahagiakan. Ia merupakan satu dari akhlak terpuji yang menghilangkan segala kerosakan berpunca dari kemarahan dan membantu orang tersebut menikmati hidup yang sihat baik secara lahir maupun batin.

Namun, tujuan sebenarnya dari memaafkan –sebagaimana segala sesuatu lainnya – haruslah untuk mendapatkan keredhaan Allah. Kenyataan bahawa sifat-sifat akhlak seperti ini telah terbukti manfaatnya secara ilmiah dan telah dinyatakan dalam banyak ayat Al Qur’an. Inilah satu dari banyak sumber kearifan yang terkandung didalamnya.

18 ulasan:

sahromnasrudin berkata...

salam..bukan mudah nak memaafkan walau itu perkataan yang paling mudah..kata2 mengalahkan sebilah pedang tajam...

IKRAB family berkata...

salam kak ani.
ada orang maafkan tapi tak dpt lupakan apa yg berlaku.
org kata kalau dah maafkan mesti lupakan yg lalu.
mmg mudah naklupa yg sudah berlaku cuma kalau untuk iktibar tak apa kan...cuma perasaan marah tu dah hilang.
p.c.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumusalam Sahrom,

Memang memaafkan agak sukar untuk dilakukan. Tapi memandangkan ia disarankan dalam agama kita cubalah walaupun pahit.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumusalam

He he soalan yang sukar dijawab. Cuma kita belajarlah melupakan seandainya kita telah memaafkan dia.

Werdah berkata...

Salam Ani,

Semoga sihat dan ceria.

Ayat 22 surah an-Nur, "Dan janganlah orang-orang yang berharta serta lapang hidupnya dari kalangan kamu, bersumpah tidak mahu lagi memberi bantuan kepada kaum kerabat dan orang-orang miskin serta orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah dan (sebaliknya) hendaklah mereka memaafkan serta melupakan kesalahan orang-orang itu; tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu? Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani". (an-Nur [24] : 22)

Ayat ini diturunkan apabila Saidina Abu Bakar kecewa dan menghentikan bantuan kepada Mistah (tak pasti ejaan nama ini betul ke tak), kerana Mistah membuat fitnah besar terhadap Sayyidatina 'Aisyah ra. Menurut riwayat Abu Bakat terlalu marah kepada saudaranya itu disebabkan memfitnah anaknya, Abu Bakar bersumpah, "Demi Allah mulai hari ini aku tak mahu lagi memberi bantuan kepada kamu" , ujarnya kepada Mistah.

Jika pendapat kita, memang amat patut Abu Bakar bersumpah seperti itu, tetapi lihatlah Allah menegur beliau.

Dengan ayat ini Abu Bakar mencari hamba2 dan memerdekakannya.

Abd Razak berkata...

Salam Kak Ani..

Moga kak ani sihat hendaknya..

Memberi kemaafan sebenarnya memerlukan kekuatan; kekuatan iman dan kekuatan jiwa. Kekuatan iman kerana hanya apabila kita benar-benar yakin dengan apa yang akan Allah berikan baru kita sanggup lepaskan apa yang kita ada. Hanya apabila kita benar-benar yakin dengan janji-janji Allah, barulah kita memaaafkan orang lain.

Wallahu'alam

Kunang-Kunang berkata...

Salam Kak Werdah,

Memaafkan seseorang yang telah merosakkan nama baik kita, menjatuhkan maruan kita memang satu ujian Allah yang sangat besar kepada kita.

Mungkin ketika hati sedang sakit kita tidak mampu melafazkan kata maaf. Ia memerlukan masa juga untuk meyembuhkan dulu luka yang telah terjadi.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Abd Razak,

Setuju dengan apa yang Abd Razak tulis, memang sukar sekali untuk memaafkan jika perkara yang terjadi terlalu melukakan hati.

Tapi memandangkan kemaafan sangat dituntut dalam agama kita, mungkin kita memerlukan sedikit masa untuk memaafkan seseorang apa lagi untuk melupakan.

kakpah berkata...

salam ani. memang sukar memaafkan orang terutamanya bila orang itu telah mencarik-carikkan hati kita. kakpah memendam perasaan ini berbelas tahun tapi bila sampai umur begini kita tidak menjadi pendendam lagi...

Pn Kartini berkata...

salam my dear sis Ani..:)

Mungkin kita bisa memaafkan kesalahan org lain..namun terkdg sukar utk hilangkan kesannya di hati...
Namun...bukan bermakna kita berdendam..cuma hati mula tawar...:(

Ros Illiyyuun berkata...

Salam Kak...

Terima kasih atas peringatan.

Sungguh, saya jenis mudah memaafkan, sehingga sanggup menyusahkan diri sendiri demi untuk 'kepuasan' hati orang lain. Saya sanggup mengalah walaupun bukan saya yang bersalah.

Tetapi pada satu masa bila kita dibebankan dengan pelbagai masalah, ada juga yang memandang sebelah mata sehingga sanggup membebankan lagi bahu yang sudah senget. Pada waktu ini jiwa sudah teramat sakit...ya, memaafkan sangat mudah melupakan sukar sekali. Segalanya sudah menjadi tepu...

penjejak maya berkata...

salam,

memaafkan perbuatan orang lain itu ialah perbuatan yang murni dan semoga orang yang dimaafkan itu pun sedar dan insaf atas kesilapannya itu..

white rose berkata...

salam kak ani...

sifat memaafkan org ni kan sebenarnya mudah jika kta benar2 menjdi insan yg ikhlas...

perasaan menjadi org pemaaf ni sngt2 besh...lain tau...

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Kak Pah,

Saya juga pernah mengalami sesuatu yang amat melukakan hati kerana orang yang sangat saya percayai akibat mulut manisnya.

Memang ada sakit sangat pada ketika, terkeluar kata-kata tidak akan memaafkannya sampai mati. Tapi masa itu dada masih kosong, hati masih muda.

Sekarang bila memandang mukanya yang dah uzur dah sakit2, dan kita sendiri pun dah berusia, ditambah dengan setiap kali berjumpa dia memohon maaf(ikhlas atau tidak, hanya Allah yang tahu) akhirnya saya memaafkannya dan ingin melupakannya. Tapi hati tidak boleh menerima dia lagi seperti dulu.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Ros,

Rasanya kita semua pernah mengalami sesuatu yang amat melukakan hati dilakukan oleh orang-orang yang amat kita percayai.

Inilah sebabnya Allah menyuruh kita memaafkan orang-orang yang bersalah pada kita supaya hidup kita tidak ada dendam. Kalau berdendam, rosaklah hidup bermasyarakat.

Kita cuba jadi apa yang terjadi sebagai sempadan supaya seboleh mungkin kita tidak melukakan hati orang-orang sekeliling kita dengan sengaja.

Kunang-Kunang berkata...

Salam Penjejak Maya,

Memang satu sifat terpuji jika kita boleh memaaf dan melupakan. Sesuatu yang amat sukar terutama melupakan.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam White Rose,

Bila hati sedang sakit sukarnya nak melafazkan kata-kata maaf. Ianya mungkin memerlukan masa untuk memaafkan.

Apa lagi jika sipelaku tidak pernah memohon maaf.

Rasulullah menyaran kita memaafkan semua orang sebelum tidor.

Kunang-Kunang berkata...

Waalaikumussalam Sis Tinie,

Memaafkan supaya tidak menjadi dendam. Tidak dinafikan sukar memaafkan seseorang, dan bila dimaafkan pun rasanya nak rapat seperti sebelumnya dah sukar/

Apa yang terjadi, kita akan berjaga2 dalam apa keadaan pun bila dengan orang berkenaan. Persahabatan yang mungkin tidak seikhlas dulu, cuma tiada dendam.