Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Sabtu, 21 November 2009

Hidangan Zaman Jepun







Pagi tadi saya ke Pasar Tani di Seksyen 17. Lama tak pegi Pasar Tani tu. Rupanya dah ramai orang-orang berjual di sini. Dulu Pasar Tani ni tak banyak sangat gerai macam sekarang. Niat asal cuma nak beli ubi kayu saja sebab dari semalam saya dok mencari ubi kayu di kedai berdekatan dengan rumah. Semua tak ada jual.

Hasben sayalah teringin sangat nak makan ubi kayu rebus dicicah kelapa parut. Agaknya keadaan hujan dan lembab ni mengingatkan dia zaman dulu-dulu semasa di kampong. Musim-musim hujan macam sekarang ni selalunya kami rebus ubi kayu atau keledek untuk hidangan minum petang.

Dulu di kampong, bila musim hujan, terutamanya dalam bulan Disember, petani-petani akan menggali ubi-ubi mereka dan menjual dengan harga yang murah dari biasa. Mereka terpaksa mencabut pokok-pokok ubi berkenaan sebelum tanah bertakung air. Ini adalah kerana apabila tanah bertakung air, ubi didalamnya akan terendam yang boleh menyebabkan ubi-ubi tu menjadi busuk. Sesiapa yang nak membelinya kena pegi sendiri ke kebun.



Biasanya bila ubi kayu tu dibeli dalam jumlah yang banyak akan ditanam, dalam tanah untuk mengelak ubi-ubi dari busuk dan juga supaya ia tahan lama. Tempat ubi ni ditanam akan diletakkan penanda di atasnya contohnya dipancangkan kayu atau lain-lain cara untuk menyenangkan kita menggalinya apabila diperlukan.

Sayangnya meyimpan ubi dalam tanah ni ada juga risikonya kalau hujan turun lebat. Mana tidaknya kalau nasib tak baik, bila hujan turun dengan lebat, kayu penanda rebah ke tanah, kita pun dah tak jumpa di mana ubi itu ditanam. Kawasan yang digali tu pun dah tak nampak kesannya.

2 ulasan:

endiem berkata...

ubi rebus ni sedap dimakan bersama dengan kopi o, pada musim hujan..

Kunang-Kunang berkata...

Di Shah Alam ni susah sikit nak dapat ubi kayu. Ubi keledek senang dapat.

Terpaksalah tunggu ada pasar tani.