Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Isnin, 18 Mei 2009

Jangan Permainkan Perasaan Orang

Hari ini dimuka depan dada sebuah akhbar tersiar berita sadis tentang pembunuhan seorang gadis oleh kekasihnya kerana memutuskan cinta dengan lelaki berkenaan dan ingin mengikat tali pertunangan dengan jejaka lain.



Kejadian amuk yang berakhir dengan pembunuhan selalu saja tersiar diakhbar-akhbar dan berita di TV. Kejadian ini terjadi ada kaitannya dengan naluri dan perasaan mereka yang terlibat. Contohnya berita di atas. Apa yang dapat kita andaikan ialah kerana berlakunya cinta tiga segi.

Cinta tidak boleh dipaksa. Setiap manusia mempunyai hak untuk mencintai sesiapa saja yang dia rasa dia suka. Tapi bila perasaan sebelah pihak lagi merasa dirinya dipermainkan dan tidak dapat menerimanya dengan rasional, akan berlakukan kejadian seperti apa yang berlaku pada gadis ini. Kerana itulah terbitnya pesanan orang tua, "berkawan biar seribu, berkasih biar satu". Secara tak langsungnya jangan permainkan perasaan orang. Kalau tak suka jangan nak test market kata orang sekarang.

Setiap dari kita kena ingat, seandainya berkenan pada seseorang baik lelaki atau perempuan selidik dulu orang yang kita berkenan tu. Hak orang ker dia, tunang orang ker, suami atau isteri orang ker dia. Dah jelas semua ni maka seperti kata Raja Lawak Nabil "kau fikirlah sendiri".

Islam sendiri melarang seseorang lelaki masuk meminang ataupun cuba mengurat tunang orang. Hukumnya haram. Allah maha mengetahui akibat dari perbuatan ini. Dia mencipta kita, jadi DIA sudah tahu akibat yang akan terjadi andainya seseorang lelaki itu cuba merampas tunang orang. Apa lagi isteri orang.

Pihak gadis pula jangan cuba permainkan perasaan orang lelaki. Jangan merasa bangga bila ramai pakwe yang nak cuba mengurat awak. Akibatnya buruk sekali jika salah seorang dari mereka rasa dipermainkan. Mana yang boleh bersabar dan menerima sesuatu kekecewaan itu sebagai ujian Allah, Alhamdulillah tapi kepada yang berpegang kepada "biar putih tulang jangan putih mata" buruklah akibatnya.

Sebagai ibubapa tentu kita merasa ngeri dan bimbang kejadian seperti ini. Marilah kita saling berpesan pada anak-anak dara dan anak-anak teruna kita, jangan permainkan perasaan orang dan hak orang jangan diingin.

Tiada ulasan: