Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Jumaat, 8 Mei 2009

Auta Punya Orang

Sekarang aku nak sambunglah cerita yang terenti semalam kerana dah mengantuk tu. Cerita pertama tentang seorang lelaki india. Umur mungkin dalam lingkungi akhir 20 an tau awal 30 an.



Dia di sorong masuk ke wad lebih kurang jam 10.00 pagi. Wah siap time masa orang masuk wad. Sebabnya aku tak ada kerja aper, duduk jer tercanguk di sisi katil hasben aku. Aku tengok dia ni teruk, tak boleh bangun langsung. Mula-mula aku sangka dia patah tulang belakang ker aper sebab aku dengar dia cerita pada doktor dia jatuh. Punching line dia 'jatuh'.

Aku nampak ada kawan-kawan dia datang, wah bercerita sakan. Aku terfikir jugak. Eh kawan-kawannya ni tak guna betul, orang sedang sakit teruk asyik cerita hal sign cek, hal failing dan lain2. Kesian sungguh si pesakit ni.

Doktor datang dan pergi, cek badan dia. Kira-kira jam 9.00 malam doktor pakar perubatan datang (selepas beberapa doktor lain periksa, siap kena buat scanning dan x-ray kepala dia). Dari katil suami aku, aku boleh nampak dan dengar dengan jelas percakapan doktor dengan si pesakit ni. Dia speaking london. Oh baru aku tahu kisah sebenar, rupanya maksud 'jatuh' ialah dia jatuh pengsan sebab ambik ubat over dos. Dia ceritalah begitu begini. Lepas tu aku dengar doktor tu suruh dia berjalan, dia kata tak boleh jalan, pening. Pada hal tadi aku tengok dia berjalan pegi tandas siap heret botel drip dia. Lepas tu doktor suruh dia angkat kaki, dia kata tak boleh, dia angkat sikit jer dalam tinggi sejengkal.

Lepas tu doktor suruh dia gosokkan tangan kuat-kuat. Dia tak berdaya gosok tangan dia. Dia gosong tangan dia macam orang baru kena strok. Aku nak gelak. Tapi aku diam jer. Gelak dalam hati. Lepas tu aku dengar doktor kata dia boleh keluar. Dia cakap dengan doktor yang dia masih pening tak boleh balik lagi. Dia tak larat pegi kerja sebab kehilangan blood yang banyak semasa jatuh dan kepalanya luka. Tapi aku tak nampak kepala dia berbalut atau berpelaster. Tapi doktor tu tetap kata dia boleh keluar. Sehingga hasben aku keluar wad, dia masih tarik selimut dan pejamkan mata tak mahu keluar wad. Hai pelik. Kita kalau sebut boleh keluar wad, rasanya masa tu jugak nak terjun katil balik rumah.

Dulu pernah dengar orang kata golongan ni memang kalau masuk wad tak mahu keluar. Tapi itu kalau orang datang dari poor family atau dari estate, takkan dia ni masuk gulung tu.

Tiada ulasan: