Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Rabu, 3 Disember 2014

Bubur Asyura


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Tuhan yang mentadbir seluruh alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Diam tak diam hari ni dah 11 Safar 1436H.  Apa yang saya nak ceritakan ni sebenarnya dah berlalu agak lama.  Saya nak cerita tentang bubur asyura atau orang Terengganu panggil sure yang biasanya dibuat pada atau selepas  10 Muharam.  Dari pemerhatian saya bubur asyura ni berlainan rupa, rasa dan bahan dari satu negeri dengan satu negeri.


Inilah rupa bubur asyura versi terengganu 

Ini ketika belum di potong dan yang
sudah disejukkan, dihiasi dengan
sambal ikan, telur dadar dan lain-lain




Bergotong royong memasak asyura.  Gambar-gambar
ni adalah gambar ketika memasak asyura
pada bulan Muharam baru-baru ni oleh keluarga
 sebelah pihak arwah suami

Selalunya membuat bubur asyura ni memerlukan kerjasama saudara mara atau jiran.  Bila seseorang tu nak membuat bubur asyura dia kenalah beritahu jiran-jiran dan saudara mara.  Tujuannya untuk menolong ketika memasak, memberikan semampunya bahan yang hendak dimasak, contohnya beras, gula, ikan, dan lain-lain.  Keperluan utama tuan rumah yang siapkan.

Teringat masa kecik-kecik dulu ketika bubur ni masih lembut dan sebelum dituangkan kedalam bekas, kanak-kanak akan berebut-rebut untuk mendapatkan bubur yang masih lembik tu.  Kami makan dalam tempurung bekas kelapa yang dikukur.  Sudunya kami guntingkan daun kelapa.

Biasanya asyura ni akan dibuat oleh orang yang sama pada tiap-tiap.  Bila asyura ni dah keras, jiran-jiran dan saudara mara yang menyumbang dipulangkan balik bekas yang telah diisi barang sumbangan tadi.

Rabu, 12 November 2014

Hanya Allah Mengetahui Segalanya





بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Tuhan yang mentadbir seluruh alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Firman Allah bermaksud, "Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yg ghaib, tiada siapa yang mengetahuinya melainkan Dia sahaja." (Surah Al-An'am: 59)

Dalam menghuraikan ayat ini, Ibnu Kathir telah menyatakan satu hadis daripada Imam Bukhari yang meriwayatkan daripada Salim bin Abdilllah, daripada ayahnya bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda yang bermaksud, "Sesungguhnya anak kunci segala perbendaharaan itu ada lima, tidak mengetahui seseorang pun melainkan Allah SWT.

"Lalu Baginda membaca firman Allah yang bermaksud, "Sesungguhnya di sisi Allah jualah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat. Dan Dialah jua yang menurunkan hujan, dan yang mengetahui dengan sebenar-benarnya apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung). Dan tiada seorang pun yang betul-betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat); dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati, Sesungguhnya Allah Amat Mengetahui, Lagi Amat Meliputi Penegtahuannya." (Surah Luqman: 34)

Ertinya dalam hadis ini Nabi s.a.w. menyebut bahawa terdapat lima kunci perbendaharaan segala yang ghaib yang hanya diketahui oleh Allah SWT, tidak diketahui oleh orang lain.

Pertama ialah tentang bilakan berlakunya hari kiamat. Bukan sahaja Nabi s.a.w. dan manusia yang lain tidak akan mengetahuinya, para malaikat pun tidak diberitahui tentang bilakan berlakunya hari kiamat itu sehingga Jibrail a.s. datang menemui Rasulullah s.a.w. satu ketika bertanyakan soal itu.

Kedua, tentang kekuasaan Allah menurunkan hujan. Allah sahaja yang berkuasa untuk menurunkan hujan di mana sahaja yang Dia kehendaki.

Ketiga, Dialah sahaja yang mengetahui sebenar-benarnya apa yang ada dalam kandungan seorang ibu termasuk berkait dengan zuriat keturunan, jantina janin, kesihatan dan sebagainya.

Keempat, Dialah jua yang mengetahui apa yang akan berlaku ke atas seseorang dengan setepat-tepatnya sama ada baik ataupun buruk. Manusia tidak mengetahui apa yang akan berlaku kepadanya esok hari.

Kelima, Dia sahaja yang mengetahui di manakah bumi tepat matinya seseorang manusia, bagaimanakah keadaan manusia itu mati dan seumpanya. Begitulah juga dengan makhluk-makhluk yang lain. Mereka tidak mengetahuinya tetapi Allah Maha Mengetahui segala-galanya.




SOURCE

Selasa, 4 November 2014

Bermulanya Sebuah Perjalanan

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ


Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Tuhan yang mentadbir seluruh alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Hari ini dah 37 hari arwah suami meninggalkan kami semua.  Perasaan kami semua susah nak digambarkan. Terasa seperti dia masih ada bersama kami.  Suara anak pun kadang-kadang terdengar macam suara dia.  Saya memohon kepada Allah semoga Allah memberikan saya ketabahan dan ketenangan.


Semoga Allah cucuri rahmat ke atas rohnya

Gambar terakhir kami pada 31 Ogos 2014
Semasa menghadiri majlis berinai anak saudara saya

Pada 28 September 2014, bermulalah sebuah kenangan dalam hidup saya.  Segala pahit manis menjalani hidup berumahtanggan dan membesarkan anak-anak sehingga menjadi apa mereka sekarang. Menjaga dan melindungi kami semua dalam apa keadaan sekali pun.   Seorang suami yang tak sanggup melihat isteri susah.  Seorang ayah yang sentiasa mengambil berat tentang anak-anak.  Seorang abang dan adik yang sangat menyanyangi adik beradiknya.  Bukan adik beradik dia saja tapi adik beradik saya juga.

Bermulanya sebuah perjalanan menemui Penciptanya

Semoga Rahmat Allah sentiasa bersama mu




Disinilah batas perpisahan kita di dunia.  Semoga 
kita bertemu lagi di jannah.   Bersemadilah
dengan tenang



Hanya dengan doa dan bacaan yassin dari kami
mengiringi pemergian mu




 
Sebuah kesedihan yang sukar digambarkan.
 oleh adik-adik yang disayanginya

Terima kasih pada adik-beradik yang datang dari jauh dan dekat.  Pada saudara mara dan sahabat handai dari pihak saya dan pihak arwah suami. Tanpa doa dan semangat yang diberikan mungkin saya tak mampu sekuat ini.  Semoga Allah berikan saya kekuatan tubuh badan dan fikiran supaya Insyaallah dapatlah saya menghantarkan pahala yang termampu kepadanya.

Sayangilah pasangan kita kerana kita 
tidak tahu berapa lama lagi kita dapat hidup bersama 









Khamis, 30 Oktober 2014

Walau Sedih Diteruskan Juga - Faris Dan Sakinah

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ



Lebih kurang 20 hari arwah suami saya kembali ke rahmatullah dalam keterpaksaan saya teruskan juga perkahwinan anak perempuan saya Sakinah kakak kepada Salam.  Memandangkan perkara yang baik tidak harus ditangguhkan.  Lagi pun sudah banyak duit dikeluarkan untuk majlis ini.  Saya harap Allah ampunkan saya kerana mengadakan Majlis ini walaupun dalam keadaan saya tidak sepatutnya berada di Majlis-majlis begini.

Majlis pernikahan dijalankan pada 17 Oktober 2014 di masjid Sultan Sallahuddin Abdul Aziz Shah (Masjid Negeri Shah Alam) dinikahkan oleh abangnya sendiri, Dzulkarnain yang juga menjadi wali menggantikan abahnya.



Majlis kenduri diadakan pada 18 Oktober 2014  di Dewan Dahlia, Seksyen 24, Shah Alam.  Saya mengucapkan terima kasih kepada tetamu yang hadir.  Saudara mara dan kawan-kawan.  Sangat berterima kasih juga kepada 3 orang bekas boss saya dan isteri kerana mereka ni selalu hadir dalam hidup  saya ketika saya susah dan senang.

Inilah beberapa gambar di Majlis berkenaan.  





Ada beberapa gambar saya dengan kawan-kawan dan saudara mara.

 Dengan Kak Werdah

Saya gembira sangat bila Kak Werdah blogger dari Blog Bangkit Semula dapat menghadirkan diri di Majlis ini.  Terima kasih kak Werdah.


 Kawan Mengaji Al Quran

Adik beradik arwah suami saya 

Kawan-kawan semasa bekerja dulu

Alhamdulillah Majlis berjalan sebagaimana diharapkan.  Sebagai ibu saya doakan mereka berdua bahagia ke akhir hayat.  Dimurahkan rezeki dan diberikan kesihatan yang baik.  Aamiin.

Rabu, 29 Oktober 2014

Salam Dan Amira

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Sejak akhir-akhir ni saya jarang update blog saya.  Sebenarnya kekekangan masa dan kemalasan yang melanda menjadikan blog ni agak terbiar.

Dalam kesepian dan kesedihan yang masih membayangi diri atas pemergian arwah suami, hari ini saya ingin catatkan sesuatu yang sepatutnya sudah lama saya catatkan.  Yerlah semua sebagai kenangan dan ingatan di masa hadapan.

Pada 17 Mei 2014 anak bongsu saya Muhammad Nursalam telah melansungkan perkahwinannya dengan gadis pilihannya Siti Amira.  Acara pernikahan dilakukan di Masjid Negeri Shah Alam dinikahkan oleh bapa Amira sendiri.










Arwah suami, saya dan adiknya

Memandangkan keduanya masih belajar, kami bersetuju mengadakan kendurinya pada bulan April 2015.  Salam akan menghabiskan pelajarannya pada bulan Januari 2015 dan Amira akan menghabiskan pelajarannya pada Julai 1015.  InsyaAllah.

Semoga kedua-dua pengantin dimurahkan rezeki, diberikan kesihatan yang baik dan bahagia keakhir hayat masing.  Aamiin