Halaman

Terima kasih Jadi Kawan Blogger Saya

Selasa, 27 Januari 2015

Dah 126 hari


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ



Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Tuhan yang mentadbir seluruh alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Hari ni 7 Rabiul Akhir 1436H bersamaan 27 Januari 2015 genaplah pemergian Almarhum suami saya meninggalkan kami semua selama 125 hari. Semoga dia dimasukkan Allah kedalam golongan orang-orang yang dikashiNYA.



Takdir Allah telah menentukan segala, semoga Allah tabahkan hati kami semua menghadapi semua ini.   Walau sedih walau air sentiasa menitis dia takkan kembali lagi kepada kami.


Ringan Pada Lidah, Namun Amat BeratTtimbangannya Di Mizan Subhanallah Wabihamdihi


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ



<

Rasulullah s.a.w. bersabda “Sesiapa pada waktu pagi dan petang mengucapkan Subhanallah wabihamdihi (Maha suci Allah dan segala puji baginya) sebanyak seratus kali maka tidak ada seorang pun yang akan datang pada hari kiamat nanti membawa pahala sebesar itu kecuali mereka yang membaca kalimah itu sebanyak 100 kali atau lebih dari itu” (Riwayat Imam Tirmidzi)

Maha suci Allah dan segala pujian hanyalah berhak diberikan kepadanya kerana dialah yang memiliki kedudukan yang tertinggi dan kepadanyalah kita menumpang. Pujilah Allah yang sangat hebat dan jika sekiranya 7 lautan dijadikan dakwat untuk memuji dan menulis kehebatan Allah, ianya masih tidak mencukupi.

Al-Kahfi [109] Katakanlah (wahai Muhammad): Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan.

Luqman [27] Dan sekiranya segala pohon yang ada di bumi menjadi pena dan segala lautan (menjadi tinta), dengan dibantu kepadanya tujuh lautan lagi sesudah itu, nescaya tidak akan habis Kalimah-kalimah Allah itu ditulis. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Rasulullah s.a.w bersabda: Sesiapa membaca : ‘Subhanallah,wabihamdihi’ (Maha Suci Allah dan segala puji bagiNya) dalam sehari seratus kali, akan digugurkan dosanya walaupun sebanyak buih lautan.’ (Riwayat Syaikhan dari Abu Hurairah)

Imam Bukhari menamatkan kitab hadithnya dengan hadith berikut, Rasulullah s.a.w bersabda: “Dua kalimat yang ringan di lidah, pahalanya berat di timbangan (hari Kiamat) dan disenangi oleh Tuhan Yang Maha Pengasih, adalah: Subhaanallaah wabihamdihi, subhaanallaahil ‘azhiim.”(HR. Al-Bukhari 7/168, Muslim 4/2072.)

Sama-samalah kita basahkan bibir dengan membaca zikir ini sebanyak mungkin.  Aamiin


Sabtu, 3 Januari 2015

SALAM MAULIDUR RASUL.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ




Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Tuhan yang mentadbir seluruh alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para  dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Hari ini 3 Januari 2015M bersamaan  12 Rabiulawa1 1436H adalah hari kelahiran Rasulullah Nabi Muhammad S.A.W.  Sama-samalah kita berselawat ke atas Rasulullah s.a.w sebanyak mungkin bukan pada hari ini sahaja tapi bila-bila masa.  Mudah-mudahan kita mendapat shafaat dari Baginda di hari kiamat kelak.

RASULULLAH

Rasulullah dalam mengenang mu
Kami susuri lembaran sirah mu
Pahit getir perjuangan mu
Membawa cahaya kebenaran

Engkau taburkan pengorbanan mu
Untuk umat mu yang tercinta
Biar terpaksa tempuh derita
Cekalnya hati mu menempuh ranjaunya

Tak terjangkau tinggi pekerti mu
Tidak tergambar indahnya akhlak mu
Tidak terbalas segala jasa mu
Sesungguhnya engkau rasul mulia

Tabahnya hatimu menempuh dugaan
Mengajar erti kesabaran
Menjulang panji kemenangan
Terukir nama mu di dalam Al Quran

Rasulullah kami ummat mu
Walau tak pernah melihat wajah mu
Kami cuba mengingati mu
Dan kami cuba mengama sunnah mu

Kami sambung perjuangan mu
Walau kami dicaci dihina
Tapi kami tak pernah kecewa
Allah dan rasul sebagai pembela


SOURCE

Rabu, 3 Disember 2014

Bubur Asyura


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Tuhan yang mentadbir seluruh alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Diam tak diam hari ni dah 11 Safar 1436H.  Apa yang saya nak ceritakan ni sebenarnya dah berlalu agak lama.  Saya nak cerita tentang bubur asyura atau orang Terengganu panggil sure yang biasanya dibuat pada atau selepas  10 Muharam.  Dari pemerhatian saya bubur asyura ni berlainan rupa, rasa dan bahan dari satu negeri dengan satu negeri.


Inilah rupa bubur asyura versi terengganu 

Ini ketika belum di potong dan yang
sudah disejukkan, dihiasi dengan
sambal ikan, telur dadar dan lain-lain




Bergotong royong memasak asyura.  Gambar-gambar
ni adalah gambar ketika memasak asyura
pada bulan Muharam baru-baru ni oleh keluarga
 sebelah pihak arwah suami

Selalunya membuat bubur asyura ni memerlukan kerjasama saudara mara atau jiran.  Bila seseorang tu nak membuat bubur asyura dia kenalah beritahu jiran-jiran dan saudara mara.  Tujuannya untuk menolong ketika memasak, memberikan semampunya bahan yang hendak dimasak, contohnya beras, gula, ikan, dan lain-lain.  Keperluan utama tuan rumah yang siapkan.

Teringat masa kecik-kecik dulu ketika bubur ni masih lembut dan sebelum dituangkan kedalam bekas, kanak-kanak akan berebut-rebut untuk mendapatkan bubur yang masih lembik tu.  Kami makan dalam tempurung bekas kelapa yang dikukur.  Sudunya kami guntingkan daun kelapa.

Biasanya asyura ni akan dibuat oleh orang yang sama pada tiap-tiap.  Bila asyura ni dah keras, jiran-jiran dan saudara mara yang menyumbang dipulangkan balik bekas yang telah diisi barang sumbangan tadi.

Rabu, 12 November 2014

Hanya Allah Mengetahui Segalanya





بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Tuhan yang mentadbir seluruh alam.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Firman Allah bermaksud, "Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yg ghaib, tiada siapa yang mengetahuinya melainkan Dia sahaja." (Surah Al-An'am: 59)

Dalam menghuraikan ayat ini, Ibnu Kathir telah menyatakan satu hadis daripada Imam Bukhari yang meriwayatkan daripada Salim bin Abdilllah, daripada ayahnya bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda yang bermaksud, "Sesungguhnya anak kunci segala perbendaharaan itu ada lima, tidak mengetahui seseorang pun melainkan Allah SWT.

"Lalu Baginda membaca firman Allah yang bermaksud, "Sesungguhnya di sisi Allah jualah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat. Dan Dialah jua yang menurunkan hujan, dan yang mengetahui dengan sebenar-benarnya apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung). Dan tiada seorang pun yang betul-betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat); dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati, Sesungguhnya Allah Amat Mengetahui, Lagi Amat Meliputi Penegtahuannya." (Surah Luqman: 34)

Ertinya dalam hadis ini Nabi s.a.w. menyebut bahawa terdapat lima kunci perbendaharaan segala yang ghaib yang hanya diketahui oleh Allah SWT, tidak diketahui oleh orang lain.

Pertama ialah tentang bilakan berlakunya hari kiamat. Bukan sahaja Nabi s.a.w. dan manusia yang lain tidak akan mengetahuinya, para malaikat pun tidak diberitahui tentang bilakan berlakunya hari kiamat itu sehingga Jibrail a.s. datang menemui Rasulullah s.a.w. satu ketika bertanyakan soal itu.

Kedua, tentang kekuasaan Allah menurunkan hujan. Allah sahaja yang berkuasa untuk menurunkan hujan di mana sahaja yang Dia kehendaki.

Ketiga, Dialah sahaja yang mengetahui sebenar-benarnya apa yang ada dalam kandungan seorang ibu termasuk berkait dengan zuriat keturunan, jantina janin, kesihatan dan sebagainya.

Keempat, Dialah jua yang mengetahui apa yang akan berlaku ke atas seseorang dengan setepat-tepatnya sama ada baik ataupun buruk. Manusia tidak mengetahui apa yang akan berlaku kepadanya esok hari.

Kelima, Dia sahaja yang mengetahui di manakah bumi tepat matinya seseorang manusia, bagaimanakah keadaan manusia itu mati dan seumpanya. Begitulah juga dengan makhluk-makhluk yang lain. Mereka tidak mengetahuinya tetapi Allah Maha Mengetahui segala-galanya.




SOURCE